oli kental untuk motor tua

Ternyata Ini Alasan Oli Kental Untuk Motor Tua

 

Kalau kamu punya motor lama atau lawas biasanya mekanik menyarankan untuk pakai oli yang lebih kental. Beda dengan motor-motor baru yang disarankan untuk pakai oli yang lebih encer. Hal itu disebabkan oleh struktur mesin pada motor lama yang celah / clearance yaitu komponennya lebih longgar dibandingkan motor baru.

Kenapa Oli Kental Untuk Motor Tua?

Tahukah kamu, jenis oli yang direkomendasikan untuk motor jadul ternyata beda dari yang disarankan untuk motor-motor baru? Pemilik motor baru biasanya disarankan untuk menngunakan oli dengan konsistensi encer. Berbeda dengan motor tua. Untuk motor tua malah sebaliknya lho , oli kental justru sangat direkomendasikan. Apa keunggulan oli kental untuk motor berumur ‘senior’?

Alasan pentingnya pakai oli kental untuk motor tua

Pakai oli kental untuk motor-motor berumur tua bukan tanpa alasan. Ini dia penjelasannya yang akan jawab rasa penasaran kamu.

1. Faktor struktur mesin motor lama

Pada motor lama, celah antarkomponen di mesinnya lebih lebar dibanding motor baru. Termasuk pada ring piston dan klep. Salah satunya bisa dilihat pada motor gede yang umurnya di atas 20 tahun. Sebenarnya, definisi ‘tua’ untuk motor tidak hanya dilihat dari umurnya saja, tapi juga kilometer yang ditempuhnya. Motor yang sudah jalan puluhan ribu kilometer juga bisa disebut sebagai motor tua. Untuk motor-motor ‘senior’ seperti ini, sebaiknya kamu pilih oli dengan spek 20W-40 sampai 20W-50. Sebagai perbandingan, oli yang biasanya dipakai motor-motor baru, punya spek 10W-40, yang tentu saja lebih encer.

2. Faktor pengikisan

Dengan makin tua motor, pengikisan juga terjadi pada celah dinding silinder dan piston. Jadi, untuk cegah turunnya kompresi atau bocornya oli ke ruang bakar, kamu disarankan pilih oli kental untuk motor lawas. Yang juga penting diperhatikan pada motor tua Untuk yakin jenis oli yang dibutuhkan, kamu bisa cek kondisi asap knalpot motor. Jika asapnya sudah berembun, ini tandanya oli kental juga dibutuhkan.

Setelah pilih oli dengan spek pas untuk motor lawas kesayangan kamu, ada hal lain yang juga tidak boleh lupa. Selalu ganti oli secara rutin sesuai jadwal ya dan jangan percaya dgn mitos, “Motor itu kalau makin tua, makin tahan banting.” Tentu saja kalau telat ganti oli, tingkat pelumasan mesin juga makin menurun. Kalau sudah begini ceritanya, performa mesin jadi tidak maksimal.

Rekomendasioli kental untuk motor tua

Motor yang udah lama, biasanya butuh pelumas dengan tingkat kekentalan atau viskositas yang lebih gede. Ada beberapa oli motor tua yang bisa kamu andelin. Kamu pasti tau, biasanya milih pelumas berdasar pada tingkat viskositas. Kekentalan itu ada dua, kental dan encer yang mungkin bisa disamain dengan spesifikasi mesin motor.

Viral :   Spesifikasi Lengkap Toyota RAV4, SUV Premium

Jangan lupa, definisi motor tua juga nggak selalu berdasar pada tahun. Karena sebenernya usia pakai kendaraan diitung berdasar pada kilometer yang udah ditempuh. Sesuai dengan itu, biasanya motor tua diitung dari mesin yang udah lewatin puluhan ribu kilometer. Keausan mesin sepeda motor sebenernya bisa aja terjadi. Misalnya motor baru disaranin untuk pake oli dengan spesifikasi 10W40 atau 5W40.

Lain cerita kalau motor dengan pemakaian berat, yang udah nempuh jarak sampe puluhan ribu kilometer. Motor tua pake SAE yang lebih kental itu wajar. Tingkat keausan yang gede bisa bikin ada gap atau celah antara piston dengan liner. Pas ada gap, maka butuh oli yang lebih kental untuk ngepasin piston.

Makanya, sebaiknya pemilik kendaraan harus ngecek dibagian knalpot. Udah mulai ngebul apa nggak. Kalau udah, sebaiknya kamu pake oli dengan SAE yang lebih kental. Tapi jangan sampe lewat batas maksimal kekentalan pelumas. Misalnya dari 5W40 sampe 15W50. Pas udah sampe batasan maksimal, nggak disaranin untuk naik SAE lagi.

Kalau pake pelumas kental, kondisi mesin nggak berubah. Sebaiknya kamu cepet-cepet turun mesin atau servis kendaraan secara lengkap. Ini beberapa rekomendasi oli kental untuk motor tua yang bisa kamu pake:

1. Evalube 4T Runner

Rekomendasi oli motor tua yang pertama, kamu bisa coba pakai Evalube 4T Runner. Soalnya pelumas ini punya bahan dasar mineral yang bagus. Selain itu ngandung viscosity improver yang tinggi, jadi pelumas mesin lebih stabil. Pelumas ini katanya cocok buat motor yang udah jalan jauh di atas 2.000 Km. Oli mesin ini udah sesuai standar JASO MA2 API SF dan bisa dipake buat mesin 4-tak. Evalube 4T Runner dengan kekentalan 20W-40 katanya cocok buat motor berkapasitas 100cc sampai 250cc. Beberapa orang yang udah pake, bilang kalau makin lama pake oli ini, motor makin nyaman.

2. AHM Oil

Ngomongin soal rekomendasi oli motor terbaik selanjutnya, mungkin kamu bisa pilih produk pelumas AHM Oil. Soalnya pelumas ini pas buat dipake produk motor Honda. Jadi kalau kamu punya motor tua merk Honda, nggak ada salahnya pake produk dari AHM Oil. Pilihan produk ada dua jenis, yaitu SPX dan MPX. Masing-masing produk punya kualitas yang beda-beda. AHM Oil SPX pake bahan fully synthetic. Sementara MPX pake oli mineral. Khusus buat motor tua, sebaiknya pilih pelumas AHM Oil MPX yang ada tiga varian. Oli ini khusus dibuat buat motor-motor lama keluaran Honda yang butuh kekentalan tinggi. Soal harganya, AHM Oil punya harga yang terjangkau. Biasanya, paket oli AHM dijual dengan kisaran harga Rp 40 ribuan perliter.

Viral :   BMW F30 Tampilan Menawan dan Modern di Kelasnya

3. Yamalube

Punya motor Yamaha lama? Rekomendasi oli motor tua selanjutnya kamu bisa pake Yamalube. Pelumas ini adalah oli yang dikeluarin pabrikan Garpu Tala. Ada banyak pilihan buat motor Yamaha termasuk model 2-tak lama. Selain buat motor lama, ada juga buat produk skutik Yamaha yang disaranin pake Yamalube Super Matic.

Oli motor yang harganya Rp 66,5 ribu ini terbuat dari bahan full sintetis. Yamalube Super Matic ada partikel molybdenum buat ngehindarin gesekan di mesin motor. Pelumas ini bisa ngebuat tenaga maksimal di setiap putaran mesin.

Kalau kamu punya motor sport Yamaha, kayak R15, R25, MT-15 dan lain-lain, coba pilih Yamalube RS4GP dengan kekentalan SAE 10W-40. Oli ini dibuat buat ngebuat ganti gigi lebih mulus, ngurangin getaran, dan ngebuat performa motor makin mantap. Harga oli ini mulai Rp 172 ribuan aja. Pengguna motor 2 tak Yamaha jangan khawatir nggak dapet oli samping. Yamalube juga punya produk buat mesin motor 2-tak kayak RX-King. Pake spesifikasi semi sintetik, harganya Rp 39 ribuan.

4. Federal Oil

Kalau mau milih oli motor terbaik di Indonesia, tentu nggak bisa lupakan Federal Oil. Federal udah lama banget di Indonesia. Soal kualitas nggak usah diraguin, karena dulu Federal jadi mitra pabrikan sepeda motor Honda. Rekomendasi oli kental untuk motor tua selanjutnya mungkin kamu bisa pilih produk Federal Oil. Soalnya Federal Oil udah terkenal banget di Indonesia. Produk Federal Oil dikenal punya harga terjangkau dan kualitas yang pastinya oke.

Produk yang cukup laku di pasaran adalah Federal Oil Supreme XX 30 dengan tingkat kekentalan yang tinggi dan didukung dengan teknologi baru. Produk ini juga katanya cocok buat motor tua yang ada di Indonesia. Oli ini bisa kerja dengan baik di ruang mesin jadi performa motor lebih optimal dan bisa menjaga motor tetap dalam kondisi terbaik.

Udah tau kan rekomendasi oli motor tua apa aja yang bisa kamu pake? Semoga informasi di atas bermanfaat buat kamu.