Mulai Tahun 2025 – 2030, Mercedes-Benz menawarkan Kendaraan Listrik ( EV ) Versi All-Electric Dari Setiap Model Keluaran Terbaru

Mercedes-Benz merinci rencananya untuk masa depan kendaraan listrik ( EV ) nya, dan merek tersebut berencana untuk menggunakan listrik di semua pasar pada tahun 2030 di mana kondisi pasar memungkinkan. Seperti yang telah diumumkan mercedes, strategi baru melihat percepatan rencana kendaraan listrik (EV) Mercedes-Benz, dengan plug-in hybrid dan kendaraan all-electric sekarang ditetapkan untuk mencapai 50 persen dari penjualan global, naik dari target 25 persen sebelumnya.

Pada tahun 2030 nanti, merek atau model terbaru dari produsen mercedes tersebut berencana untuk menggunakan versin all-electric jika kondisi pasar memungkinkan, dengan lebih banyak pasar ramah kendaraan listrik (EV) seperti Eropa dan China kemungkinan akan menghentikan penjualan kendaraan bensin dan diesel sebelum wilayah seperti Australia.

Dikatakan mercedes, Kunci untuk mencapai tujuan ini adalah perubahan strategi, dari pendekatan “EV-first” yang didasarkan pada penawaran mobil listrik dan mesin pembakaran sepenuhnya pada platform yang sama (dengan condong ke tenaga listrik), menjadi “EV- only” yang berfokus pada pengenalan kendaraan listrik berdasarkan platform ‘skateboard’ khusus listrik.

Mulai tahun 2025 dan seterusnya, Mercedes-Benz mengklaim jika pelanggan nantinya akan dapat memilih alternatif all-electric untuk setiap model yang dibuat perusahaan, mencakup semuanya mulai dari hatchback A-Class kecil, hingga sedan mid-size C-Class yang serba baru, dan SUV GLS ukuran penuh (dengan asumsi model ini tidak diturunkan sebelum tahun 2025 untuk menghindari tenggat waktu). Sebelum tanggal itu, merek tersebut berjanji untuk menawarkan kendaraan serba listrik “di semua segmen yang dilayani perusahaan” pada akhir 2022.

foto : cnet.com

 

Namun, dipahami jika tujuan ini mengacu pada segmen ukuran, bukan segmen model tertentu – misalnya, SUV kecil EQA baru akan mewakili kendaraan listrik (EV) untuk segmen “kompak”, yang mencakup berbagai model dari A-Class dan B. Hatchback kelas, ke sedan yang terinspirasi coupe CLA, dan SUV kecil GLA yang menjadi basis EQA. Bergabung dengan SUV kecil EQA dan EQB yang sudah terungkap, SUV menengah EQC, sedan andalan EQS dan van EQV akan menjadi sedan besar EQE berukuran E-Class nanti pada tahun 2021, diikuti oleh SUV EQE besar dan model SUV EQS besar atas pada tahun 2022.

Viral :   Perkembangan Mobil Listrik di Dunia Pada Era Modern

Versi listrik dari penggerak empat roda G-Class yang ikonik akan diluncurkan pada tahun 2024, kemungkinan akan memakai moniker EQG. SUV EQS baru juga akan menghasilkan versi Maybach ultra-mewah di tahun-tahun setelah peluncurannya.

Pada tahun 2024 nanti, Mercedes-Benz berencana akan meluncurkan platform baru terakhirnya yang mampu mendukung mesin pembakaran internal – yang dikenal sebagai Mercedes-Benz Modular Architecture , yang terutama akan menopang generasi berikutnya dari mobil kompak dan SUV Mercedes termasuk A-Class, bersama dengan pemilihan mobil ukuran sedang yang lebih besar termasuk C-Class dan GLC.

Mulai tahun 2025, semua arsitektur Mercedes-Benz baru akan dirancang hanya untuk kendaraan listrik ( EV ) dimulai dengan tiga platform baru yang diluncurkan pada tahun yang sama. Platform pertama, MB.EA dirancang untuk kendaraan penumpang Mercedes dan akan mencakup semua mobil ukuran sedang hingga besar, kata perusahaan itu. Skalabel dan modular, ini akan menjadi tulang punggung portofolio EV masa depan perusahaan.

foto : pilotonwheels.in

 

Platform kedua kemungkinan akan menyemangati telinga para penggemar di keramaian. Platform AMG.EA didedikasikan untuk kendaraan listrik kinerja dan ditujukan untuk pelanggan Mercedes Benz AMG, seperti namanya. Terakhir, Anda mungkin juga bisa menebak untuk apa platform VAN.EA dari namanya. Ditujukan untuk van dan kendaraan komersial ringan, Mercedes mengharapkannya untuk berkontribusi membuat kota lebih bersih dalam waktu dekat.

Viral :   Mobil Listrik Hyundai Loniq 5 yang Mencuri Perhatian Konsumen

Mercedes berencana membangun kendaraan listrik (EV) dengan jangkauan dunia nyata 1.000 km (621 mil) dan menargetkan kWh satu digit per angka efisiensi 100 KM. Sebagai referensi, Tesla Model 3 mendapat rating 14,9 kWh per 100 km. Tim yang mengerjakan proyek ini termasuk para ahli dari Divisi Performance Powertrain Mercedes F1.

Untuk menggerakkan semua tujuan kendaraan listrik (EV) ini, pabrikan Mercedes memperkirakan akan membutuhkan lebih dari 200 Gigawatt jam baterai. Oleh karena itu perusahaan akan membangun delapan Gigafactories di seluruh dunia dengan mitranya selain sembilan pabrik yang sebelumnya didedikasikan untuk produksi baterai.

Perusahaan mengatakan sudah bekerja dengan mitra pada baterai generasi berikutnya, dengan R&D masuk ke sel dengan kepadatan energi yang lebih tinggi dan dengan baterai solid-state di cakrawala. Drivetrain listrik dengan efisiensi yang lebih tinggi juga sedang dalam perjalanan berkat pembelian YASA oleh Mercedes, spesialis motor fluks aksial performa tinggi dari Inggris.

Dan melalui semua ini, Mercedes mengatakan akan mempertahankan rencana laba yang ditetapkan pada tahun 2020 serta mempertahankan sebagian besar tenaga kerjanya. Meskipun beberapa orang akan ditawari rencana pensiun dini, perusahaan berencana untuk melatih kembali sebagian besar karyawannya untuk memastikan bahwa transisi tidak berarti penipisan tenaga kerjanya. Sebelum dapat melakukan semua itu, Mercedes mengatakan akan memiliki kendaraan listrik (EV) di setiap segmennya pada tahun 2022.