Mazda Akan Luncurkan 13 Mobil Listrik Antara 2022 – 2025

Mazda hari ini mengungkapkan rencana 5 poin yang akan memandu pengembangan teknologi dan produknya hingga tahun 2030. Rencana tersebut mencakup pengenalan 13 mobil listrik antara tahun 2022 dan 2025 serta beberapa tingkat elektrifikasi untuk 100% kendaraannya pada tahun 2030. Lima poin tersebut adalah: akumulasi aset teknologi untuk manufaktur dengan efisiensi tinggi, promosi produk ketenagalistrikan, promosi teknologi keselamatan yang berorientasi pada manusia untuk mencapai masyarakat bebas kecelakaan, pengembangan teknologi yang terhubung, serta filosofi pembangunan yang berpusat pada manusia dalam waktu yang ditentukan oleh netralitas karbon.

foto : carscoops.com

 

Poin pertama dari rencana ini yakni akan fokus pada elemen paling dasar dari kendaraan. Membangun platform SKYACTIV-nya, perusahaan akan terus mengerjakan mesin pembakaran internalnya, seperti straight-six baru, tetapi akan mengintegrasikannya ke dalam Arsitektur SKYACTIV Multi-Solution Scalable. Platform yang diperbarui akan memungkinkan Mazda untuk mengintegrasikan lebih banyak dan lebih banyak elektrifikasi kesemua kendaraannya apakah mereka memiliki mesin melintang atau memanjang.

Perusahaan Jepang memberi kami pandangan pertama kami tentang platform RWD (dan AWD yang tersedia) yang akan digunakan pada Mazda 6 berikutnya serta setidaknya satu crossover, dengan mesin bensin besar dan mesin diesel besar, keduanya menampilkan ringan 48v -sistem hybrid, dan mesin bensin besar dengan teknologi hybrid plug-in. Pada tahun 2025, platform bernama SKYACTIV EV Scalable Architecture akan digunakan untuk model EV dengan berbagai ukuran. Dimana teknologi ini memungkinkan Mazda bisa secara bersama – sama mengembangkan kendaraan baru secara cepat dengan berbagi aset teknologi.

Viral :   Wujudkan Mobil Listrik Apple Car, Apple Gandeng Hyundai?
foto : carscoops.com

 

Pengembangan platform yang baru ini dari rencana “Sustainable Zoom-Zoom 2023” yang dirancang Mazda, akan meliputi lima model hybrid, lima model plug-in hybrid, dan tiga full EV antara 2022 dan 2030. Model-model ini nantinya akan ditujukan kepada pasar Jepang, Eropa, Amerika, China dan ASEAN. Dan pada tahun 2030, perusahaan Mazda berencana untuk mengelektrifikasi 100% modelnya dan untuk EV setidaknya seperempat dari keseluruhan modelnya.

Lebih lanjut, rencana tersebut sebagian besar akan dipusatkan di sekitar “Mazda Co-pilot Concept,” yang memantau pengemudi dan dapat beralih ke mengemudi otonom jika mendeteksi perubahan mendadak dalam kondisi fisik pengemudi, membawa mobil ke pemberhentian yang aman. Mazda berencana memperkenalkan teknologi tersebut pada 2022.

Viral :   Mobil Listrik Chevrolet Electric Pickup yang Meramaikan Pasar Otomotif

Pembaruan Over-The-Air

Perusahaan Mazda sendiri akan memperbarui perangkat lunak di mobil listrik nya untuk memungkinkan pembaruan over the air. Mazda juga telah bergabung untuk kesepakatan standar engineering dengan empat OEM Jepang lainnya, untuk mendorong komunikasi standar dan layanan terhubung. Ini, kata perusahaan, akan memungkinkan koneksi yang bebas stres dan lebih cepat antara kendaraan dan perangkat. Semuanya akan dibangun menuju Arsitektur Listrik/Elektronik generasi berikutnya untuk pemrosesan cepat di dalam dan di luar kendaraan.

Bagian akhir dari rencana tersebut sedikit memperluas cakupannya dan berusaha untuk menempatkan planet, masyarakat, dan kemanusiaan di pusat perkembangannya. “Sejalan dengan visi perusahaan kami, Mazda bertujuan untuk menjadi merek yang menciptakan ikatan khusus dengan pelanggan dengan memperkaya hidup mereka dengan pengalaman kepemilikan mobil yang memberikan kesenangan berkendara, esensi murni dari mobil,” tulis perusahaan.