CEO Tesla Mengatakan Tesla Gigafactory Akan Segera Memproduksi Mobil Listrik

CEO Tesla Mengatakan Tesla Gigafactory Akan Segera Memproduksi Mobil Listrik – Elon Musk selaku CEO Tesla berharap kendaraan listrik pertama akan diluncurkan melalui jalur produksi Tesla Gigafactory yang tertunda di Jerman pada bulan Oktober. “Kami sangat berharap untuk mendapatkan persetujuan untuk membuat mobil pertama mungkin pada bulan Oktober jika kami beruntung,” kata Musk selama kunjungan pabrik, yang menurut laporan Reuters, menjamu Armin Laschet, yang merupakan kandidat konservatif  yang akan menggantikan Angela Merkel sebagai kanselir.

CEO Tesla Mengatakan Tesla Gigafactory Akan Segera Memproduksi Mobil Listrik

foto : electrive.com

Pabrik Tesla Gigafactory awalnya seharusnya dibuka pada Juli 2021 tetapi pembukaannya ditunda hingga akhir 2021, dengan beberapa laporan mengklaim bahwa produksi tidak akan dimulai hingga Januari 2022. Musk secara terbuka menyalahkan birokrasi Jerman atas keterlambatan tersebut dan tampaknya telah menemukan semangat yang sama dalam produksi. Laschet, yang telah kritis terhadap birokrasi pemerintah Jerman. Laschet mengatakan selama dalam tur nya  “Terkadang seseorang memiliki kesan bahwa menciptakan sesuatu yang baru secara teknologi lebih mudah daripada membongkar birokrasi di Jerman.”

Viral :   Lotus Akan Menghadirkan Empat Model Kendaraan Listrik (EV) Baru Dalam Jangka 4 tahun

Pabrik Tesla Gigafactory tersebut telah diperiksa beberapa kali untuk praktik konstruksinya. Pada bulan Mei lalu, otoritas tenaga kerja Jerman menyelidiki pabrik tersebut karena diduga membayar kru konstruksi kurang dari upah minimum nasional dan menempatkan mereka di tempat tinggal yang sempit di mana kasus virus corona dapat menyebar.

Pada bulan April, sementara itu, pabrik tersebut berada di bawah pengawasan Kementerian Lingkungan Brandenburg karena diduga menggunakan pipa ilegal yang mengalihkan air limbah dari pabrik ke pasokan air minum lokal. Reuters melaporkan bahwa badan lingkungan belum memberikan persetujuan akhir kepada pabrik Tesla Gigafactory tersebut, yang berarti bahwa penundaan lebih lanjut tidak mungkin dikesampingkan.

Viral :   Dapatkan Rentang EPA, BMW i4 dan BMW iX Tawarkan Hingga 324 Miles Per Charge
foto : tesla.com

 

Pabrik Tesla Gigafactory di Jerman bukanlah satu-satunya tantangan bagi Elon Musk. Sehari sebelumnya, dia menyebut dua pembuat chip juga”bermasalah”, permasalahan ini karena pasokan komponen utama yang digunakan dalam kendaraan listrik perusahaan. Kekurangan chip global atau otak yang digunakan untuk memberi daya pada sebagian besar perangkat elektronik dunia sehingga terus merugikan raksasa manufaktur karena permintaan melebihi pasokan ditambah dengan munculnya teknologi baru yang memang membutuhkan penggunaan chip yang berat, seperti 5G, adalah penyebabnya, dan pandemi Covid-19 tidak membantu, memengaruhi sistem transportasi.

Terlepas dari itu, Musk sangat senang dengan prospek pabrik, kemudian men-tweet undangan kepada masyarakat setempat untuk mengunjungi pabrik Tesla Gigafactory pada 9 Oktober.